Selasa, 30 Disember 2014

lelah dan tak boleh blah

aku tak apa-apa sayang
cuma penat dengan dua ribu empat belas
– alif adenan.


panas membahang awal tahun
tasik yang senantiasa penuh airnya
di kota basah ini jadi kontang

hujan menggila hujung tahun
bah besar melanda – huh!
ada kelaku orang politik yang entah apa-apa

kalau kau mahu peduli
penat, beb jadi rakyat malaya ini
kecuali kau mahu angguk saja
saran bagai majlis profesor negara

(dan, jadi rakyat yang bersyukur tanpa tanya)

pesawat hilang, pesawat ditembak
sandakan diserang pengganas
pesawat terhempas lagi

kertas soalan bocor
murid jadi tikus makmal

viral di media sosial ialah berita
serang oposisi ialah cerita
harga barang naik ialah derita

tuhan tidak aku salahkan-Mu
lalu kepada siapa bersalahan aku
kepada daulah yang terbaik ini
yang aman makmur dan sentosa?
lalu nanti dituduh durhaka
dihalau dari tanah tercinta

nak hadap apa lagi kita
(moga) selamat tahun baharu.



RN
31-12-2014

Khamis, 25 Disember 2014

kata-kata alam

foto: bernama

alam telah bersuara
harap kita mendengar

RN
kota basah

Selasa, 23 Disember 2014

fragmen banjir

foto: ridduan ismail (ig:TTFGA)

paras buku lali 
jangan pergi jauh, sayang 
sorok resahmu di balik pintu harapan 
sidai baju gusarmu di ampaian kasih 
ke sini aku lipatkan kaki seluarmu

pada paras lutut ini 
tutuplah diri dengan gebar nyali besar 
lenalah dulu, bermimpilah jika mahu 
nanti aku kejutkan - aku kejutkan 
andai air tak surut-surut 
masih mahu meladeni desa sendu ini

paras pinggang sekarang 
bersedialah 
sudahkah kausimpan dokumen ke syurga? 
simpanlah baik-baik dalam beg iman 
pabila air tak mahu memaafkan lagi 
usah lupa - bawalah bersama-sama

telah hampir ke dada 
amaran untuk pindah 
tidak dapat kita tunggu lagi rumah amal ini

air telah menyapa tangga 
bagai ingin membasuh noda 
yang dipalitkan 
di dalam sedar 
di luar sedar 
berpindahlah

dari leher - kini hampir hapuskan hidung 
tak mungkin dapat bernafas lagi 
carilah ruang yang lain - sementara 
pabila nanti telah reda - kembalilah 
namun jangan kauulangi 
jangan kauulangi bejat yang lalu

banjir datang mengingatkan 
insaflah 


RN
30-12-2007

Isnin, 22 Disember 2014

tentang usia

: amir naim

usia mengukur jarak
kasih mencari tempat
waktu terus berganjak

meski masih jauh langkah ke depan
jangan leka dibuai angan
tak kesampaian cita tanpa usaha
tak kesudahan rindu tanpa cinta

makin ruwet hidup ini

andai tersadung jerat dunia
lupa pula tempat berpijak

RN
kota romantis
22-12-2014

*selamat ulang tahun kelahiran, anak ayah.

Ahad, 21 Disember 2014

(h)uj(i)an

aku kutip suara hujan
yang mencurah di pancur atap
buat membasah resah
harga barang naik - dan
pokok getah yang tak boleh ditoreh.

esok. kalau anakku bertanya,
"mahu makan apa?"
aku jawab,
"nanti ayah adu kepada buku tiga lima di kedai ah seng."

hujan turun lagi petang ini. 
moga anakku mampu lena
dengan alunan keroncong di perut
malam nanti.

tuhan, ini (h)uj(i)an - aku reda.

RN
kota basah
19-12-2012

Jumaat, 19 Disember 2014

dua sajak tentang rindu


nota kepada kota basah

rindu di sana
tak melebihi
rindu di sini

RN 

al-haram
04-06-2014

nota daripada kota basah

rindu di sini
tak melebihi
rindu di sana

RN
kota romantis
08-06-2014

Rabu, 17 Disember 2014

musafir tanah belanda

sajak lama yang pernah disiarkan di esastera.com
belasungkawa: abdul rahim nazar (28 jun 1949 - 7 disember 2014)

Ahad, 14 Disember 2014

catatan dari atas pesawat

: jon & ron

kita pulang sekarang
ke tanah asal
setelah sekian kali terbang
bersama membelah awan.

kita lalui perjalanan
dari pulau ke pulau
yang kita maknakan
sebagai kehidupan.

"perjalanan yang tak dapat kita tentukan
akhirnya apa - namun kita teruskan juga
hingga tiba ke pulau yang abadi."

kita terbang lagi nanti
meninggalkan tanah asal
untuk membidik makna yang lain
di tanah asing.

barang kali ditemukan realiti
barang kali ditemukan mimpi.

selamat mendarat.

RN
04-12-2014
AK307 lombok-kl

Jumaat, 12 Disember 2014

tentang cinta


When I despair, I remember that all through history the ways of truth and love have always won. There have been tyrants, and murderers, and for a time they can seem invincible, but in the end they always fall. Think of it-- always.  - mahatma gandhi

                                                                                                                            

rumah yang ada cinta, aten
ibarat taman puspa
indah, mewangi dan berseri
insan yang mendiaminya dilindungi tuhan
angin bahagia yang paling nyaman
berhembus lewat jendela
rezeki halal yang melimpah ruah
berebut masuk lewat pintu

aduh!
damailah insan yang menghuninya

andai ada tali yang berselirat
cinta akan menguraikannya
andai ada ribut dalam cawan
cinta akan meredakannya
andai ada sinar menyilau mata
cinta akan meneduhinya
andai ada berahi yang terlarang
cinta akan menegahnya
andai ada rindu yang terkandas
cinta akan melorongkannya

cinta selalu menang, aten


RN
masjid telekom
12-12-2014

Rabu, 19 November 2014

penanti kata 3

kata yang tak berbalas
ialah dusta yang kauulang
dan kauulang dan kaulang
berkali-kali berkali-kali
untuk aku kenal
siapa aku pada kamu

RN
kota romantis

Selasa, 18 November 2014

penanti kata 2

dail untuk konversasi ringkas
itu saja - untuk aku tidak berasa
bagai lelaki hina

tapi, kauberikan diam
untuk membunuhku

RN
kota romantis

Jumaat, 14 November 2014

sajak malam jumaat

katanya,
tiada sajak malam ini

(dia tidak dapat menulis)

katanya,
penselku patah
belum diasah

RN
kota romantis

Ahad, 9 November 2014

senjata

senapang ini
untuk kauberburu

bukan

untuk kauhala ke hatiku
untuk membunuhku

RN
kota romantis

Sabtu, 8 November 2014

pulang ke sarang

akhirnya
kita
pulang
ke sarang
menelurkan
mimpi
masing-masing

RN
kota romantis

Rabu, 5 November 2014

penanti kata

terima kasih kerana meminjamkan masa sibukmu dengan satu dail yang menurunkan hujan dalam dadaku - buat dingin tidurku malam ini, hai anak.

RN
kota romantis

Isnin, 20 Oktober 2014

berbisik kepada angin

sampai waktu
aku tidak lagi peduli
meski kepada angin
yang mendesah
telinga sendiri

waktu itu
kau bebas
menari
mengikut rentak
yang kau gemari

RN
kota romantis

Jumaat, 5 September 2014

catatan sebelum tamat siaran

sebelum tivi tamat siaran, dia menonton dirinya di layar kaca. telanjang dan resah di ranjang. entah kisah apa yang memburu. entah mimpi apa yang mendatang. dia tak keruan. dalam titik binal - dia tak pernah peduli akan aturan. dia langgar semua kod larangan. hidup adalah untuk menentukan ketentuan. jadi tiada ketentuan yang menentukan ketentuan padanya. setelah tivi tamat siaran, dia bersiaran sendirian.

sekian.

RN
kota romantis

Khamis, 24 Julai 2014

ke titik asal

akhirnya,
kita kembali ke titik asal.

p
pe
per
perl
perla
perlah
perlaha
perlahan
perlahan-
perlahan-l
perlahan-la
perlahan-lah
perlahan-laha
perlahan-lahan
perlahan-lahan
perlahan-laha
perlahan-lah
perlahan-la
perlahan-l
perlahan-
perlaha
perlah
perla
perl
per
pe
p

RN
kota romantis

Ahad, 6 Julai 2014

juli

jika ini titik mula
berikan aku mula yang baik
jika ini garis akhir
berikan aku akhir yang tenang

aku telah letih
mengharap benar

RN
01-07-2014


Selasa, 29 April 2014

imsomnia ii

kantukku hilang kerna
kausorok bantal impianku

RN
kota romantis

imsomnia

meski mimpi kaubawa lari
tinggalkan lena untuk tidurku

RN
kota romantis

Rabu, 2 April 2014

catatan buat suri ix

cintaku kepadamu tak pernah dicatu

rimanilzah
03-04-2014

mengenangmu nur

ini ingatan yang kubenamkan dalam mengenangmu, nur. aku yang khilaf mentafsir peta lalu sesat dalam diri sendiri. tika mencari arah jalan pulang. kutemukan nota lama yang kaukirim. kaucatat, ini hanya sementara yang tak perlu diburu. bukankah ada yang abadi?

notamu kulipat dan kusimpan di sudut hatiku yang paling bening. langkahku kian yakin. nafasku kian tenang. otakku kian jelas fikirnya.

aku merindukanmu, nur.

rimanilzah
21-03-2014
pulau pangkor

mac dalam galau hilang pesawat

bahang mac kian ganas
pesawat hilang dan
kita masih mencari petunjuk

terus meneka dalam
bukti-bukti tidak sahih
dan spekulasi kian rancak
diatur sang prosti media

dunia yang serba pantas
mengheret kita dengan
segala mungkin yang
tidak terduga oleh otak kita
yang selalu saja mahu
ditentukan oleh sang daulah

tuhan, temukan kami
dengan kebenaran
kami telah letih
terhimpit dalam galau ini.

rimanilzah
semanggol -- kota romantis
10-24/03/2014

Isnin, 31 Mac 2014

tentang kasih

tanpa kata pun
kasih tetap berbunga

kata akan fana
kasih tetap baqa

rimanilzah
01-04-2014
smkms, semanggol

mencarimu, nur

bukan semua pesawat kasih tiba ke destinasi, nur. ada yang sirna tanpa tanda lalu tenggelam nun jauh di samudera hati. kita pun menjadi pencari yang resah. kadang kala tersalah terka. plastik disangka pualam. nikmat fana mengelirukan kita.

jangan pergi, nur.

rimanilzah
28-03-2014
pantai au nang, krabi

Selasa, 18 Mac 2014

sajak malam jumaat

tiada kebencian yang
berbenih  menjadi pohon
yang rendang meneduh kasih.

tiada kecintaan yang
bercambah menjadi racun
yang bisa membunuh sayang.

hidup ini singkat untuk benci
hidup ini lanjut untuk cinta.

rimanilzah
restoran vanggey, kamunting
06-03-2014

Isnin, 10 Februari 2014

nota awal februari

ada kalung duka yang melingkar leher pagi ini. aku rungkai dengan mencuba berlapang hati. jika semua jalan kita yang tentukan, tentulah tiada denai beronak duri. juga tiada gelombang yang menggugat navigasi. ada waktunya kita mesti akur dengan ketentuan dan cuba mencari ruang untuk mengubah keadaan semampunya.

hidup ini bukan rel kereta api tetapi sungai dengan liku-likunya, demikian kata awang had salleh.

Sabtu, 25 Januari 2014

belati dalam diam dan kata

ada kata yang menghukum
ada diam yang menghukum

ada kata yang membunuh diam
ada diam yang membunuh kata

ada waktu-waktunya
kata dan diam ialah belati


rimanilzah
26-03-2013
kota romantis

Khamis, 23 Januari 2014

jenuh

kami berteleku dalam diam yang panjang. kami cuba memberi faham terhadap tajuk yang sama. tajuk yang sentiasa gagal kami bincang. hatta dalam waras. hatta dalam paranoid. kami pun mengambil kail masing-masing. kami pun mencari tasik masing-masing. di tasik berbeza dengan kail berbeza kami cuba mengail ikan yang sama. yang sangkut di mata kail hanyalah rumpair hijau. kami pun pulang. kali ini kami mencari arah kami sendiri. dan, kami terus berteleku dalam diam yang panjang.

23-01-2014
Restoran Eda, Simpang Empat Semanggol