Isnin, 19 Januari 2015

secawan puisi berperasa vanila

semalam,
kubuat secawan puisi
berperasa vanila.
kaucicip puisi itu
katamu, puisi itu
berperasa cokelat.
itu hanya puisi, sayang
kau punya hak
untuk punya rasa kau sendiri.
tapi,
bukan tugasku
untuk menghakimi
apa yang kaurasa
sama (atau berbeza) dengan
apa yang kurasa.

RN
15 januari 2015

Jumaat, 9 Januari 2015

nota awal januari


kalendar baru dibuka, kawan
masih awal. aku tidak hilang.
paling tidak, aku ada di pinggir
hatimu yang paling rindu.

jika menyepi ialah pilihan terbaik,
kekalkan aku di situ.
kekalkan aku dalam rindumu.

RN
09 januari 2014

Rabu, 7 Januari 2015

jerkah alam dan anak2 pulau







kami susuri persisiran sungai kelantan pada petang yang rawan. bah telah surut namun kesan2 derita masih berbaki. kami singgah dari satu pulau ke satu pulau. dalam perjalanan – anak2 pulau di bot. tanpa bimbang menyusuri sungai.

anak-anak pulau telah biasa dengan pasang surut air laut. namun, bah yang melanda luar biasa arusnya. jika bah berlarutan, pulau ini boleh musnah. syukurlah – amuk alam tidak berpanjangan.

pulau ini dianugerahkan buat anak2 pulau dari dahulu lagi, zaman-berzaman. sayang – kiranya pulau ini musnah kerana sikap rakus manusia.

moga jerkah alam dengan bah yang melanda menjentik sedar. bahawa alam ini perlu diramahi dengan cinta.  bukan diradak semahu2nya tanpa belas.

bah yang melanda sekadar peringatan. insaflah.

RN
3 januari 2015

foto oleh: Shaarani Mahmood

Selasa, 6 Januari 2015

cerita maaruf tentang bah

cerita maaruf:
tidak seperti selalu, air naik berdikit-dikit. kalaupun naik kami telah bersedia dengan tiang tinggi. kami pergi sebentar. pulang membersihkan kotoran yang minima.


cerita maaruf lagi:
tidak kali ini. air datang tidak sekadar acah2. air datang bagai membawa marah yang besar. tiang tinggi tidak lagi dipeduli. kami pergi sebentar. dan, pulang dengan dugaan sarana rumah musnah total. syukurlah rumah kami masih berjejak di bumi.


kataku kepada maaruf:
alam ini telah terlalu lama didera. barangkali tangisnya kali ini membawa deritanya yang sudah tidak lagi tertanggung. alam ingin menyampaikan suara hatinya agar lebih disantuni dan dikasihi.


kataku kepada maaruf lagi:
moga kita lebih mendengar kali ini. jangan tunggu hingga alam merintih lagi. siapa tahu rintihannnya selepas ini tanpa maaf. siapa tahu nanti alam melepaskan dendamnya kerana kita kian alpa dan tidak peduli.




(ketemu lagi, maaruf. moga keadaan bertambah baik.)


RN
kota bharu - jeli - kota romantis
3-5 januari 2015